Rabu, 27 Februari 2013 : Minggu Kedua Prapaskah (Renungan Kitab Suci)

Hari ini kita mendengarkan lagi tentang pentingnya kerendahan hati, dan kerendahan hati yang memang bukan merupakan simbol penghinaan dan kelemahan, melainkan, simbol kekuatan diri dan kebenaran di hadapan Allah. Kami juga mendengarkan pad hari ini bahwa sebagai orang-orang yang setia kepada Tuhan dan pesan-Nya, hidup ini tidak akan mudah bagi kebanyakan daripada kita, karena dunia ini yang membenci Kristus dan kebenaran-Nya, dan juga iblis yang membenci-Nya, pasti akan juga membenci kita semua yang percaya kepada-Nya.

Kemudian, melalui kerendahan hati, kita juga mempelajari nilai-nilai pelayanan, untuk melayani satu sama lain, mengikuti teladan Kristus yang memimpin dengan contoh, contoh dari kehidupan-Nya sendiri, yang berakhir dengan pengorbanan-Nya di atas kayu salib, yaitu pelayanan utama-Nya kepada semua kita. Dia mengajarkan kita bahwa untuk menjadi seorang pemimpin, kita harus mengutamakan pemberian pelayanan kepada orang lain, dan juga bertanggung jawab untuk orang-orang yang dipercayakan kepada kita. Demikianlah Kristus sebagai Gembala yang Baik menunjukkan teladan-Nya kepada kita, sebagai gembala yang baik memberikan nyawanya bagi domba-dombanya. Demikian juga seorang pemimpin harus menghilangkan perasaan egoisnya, dan berusaha untuk bekerja untuk kebaikan dan kemakmuran rakyat yang dipimpinnya.

Memang sulit untuk berbuat baik, untuk melakukan tindakan amal dan penuh kasih di dunia ini, karena akan ada banyak orang yang tidak akan senang melihat tindakan seperti itu, dan akan ada juga banyak orang yang menentang TUHAN dan jalan-Nya dan Firman-Nya. Tetapi kita harus tetap berjuang untuk melakukannya, demi kebaikan orang-orang di sekitar kita, dan bagi dunia itu sendiri, bahkan jika dunia membenci kita sedemikian rupa.

Hari ini, dalam sambutannya pada Audiensi Umum terakhir dengan umat-umat Gereja, Bapa Paus kita tercinta, Paus Benediktus XVI telah disebutkan bahwa meskipun ia tidak akan lagi menjadi Paus, dia tidak akan pernah meninggalkan Gereja, melainkan ia akan terus melanjutkan perjuangan dalam kehidupan penuh doa dan oleh karena itu, seperti yang kita semua harus tahu, ia tetap memimpin kita dalam peperangan rohani melawan si jahat dan cara-cara jahatnya, melalui doa.

Karena sesungguhnya, seorang Paus yang berdoa walaupun telah pensiun, akan lebih kuat daripada bahkan ketika ia masih aktif sebagai Paus dan pemimpin Gereja kita. Paus kita juga, meniru Kristus, dalam kerendahan hatinya yang besar, telah memutuskan untuk mundur, dan oleh karena itu memungkinkan orang lain yang lebih mampu untuk melanjutkan pekerjaan baik yang telah ia mulai untuk kebaikan semua orang, khususnya umat beriman dalam Kristus.

Bapa Paus menyebutkan bahwa meskipun ia mengundurkan diri dari salib yang ia telah dilakukan sebagai pemimpin kami, ia tetap berada di kaki salib dalam doa, untuk mendukung Paus baru yang akan menanggung salib Kristus berikutnya, bersama-sama dengan semua orang beriman. Ini adalah simbol sebuah kerendahan hati yang besar, yang dapat kita contoh dan ikuti. Ingatlah juga, Kristus yang Ilahi, TUHAN yang berkuasa, tetapi bersedia merendahkan diri-Nya sendiri sehingga Ia rela mati di kayu salib yang memalukan, namun simbol rasa malu ini melalui pengorbanan-Nya diubah menjadi salib kemenangan. Kita semua sekalian, yang menanggung salib kita sendiri bersama dengan TUHAN, karena itu pun harus mengikuti jejak TUHAN kita, untuk membawa salib kita dalam kerendahan hati, agar beban salib kita pun akan berubah juga menjadi salib kemenangan Kristus.

Tapi, kita tidak berjuang dalam hal ini sendiri, karena Allah pun berjalan bersama kita, Ia yang telah menderita melalui ejekan, penghinaan, dan kematian bagi kita. Dan ingat juga bahwa kita semua, saudara dan saudari dalam Kristus, meniti perjalanan iman ini bersama-sama, menuju TUHAN. Jalan ini tidak akan mudah, dan banyak tantangan yang akan menanti kita, tetapi jika kita tetap setia dalam Kristus, dan percaya kepada satu sama lain, dan yang paling penting membantu satu sama lain dalam perjalanan kita, dan menjaga cinta di pusat keberadaan kita, kita akan menang. TUHANpun tidak akan menang, jikalau tanpa kasih-Nya yang agung, karena kasih-Nya yang tak terbatas bagi kita semua, bersedia untuk melanjutkan, bantalan berat dari semua dosa-dosa kita, melalui penderitaan dan cobaan, dan melalui kutukan dan cela, menuju Kalvari, dan dari sana menuju keselamatan seluruh umat manusia.

Oleh karena itu, saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, hari ini, marilah kita berdoa untuk diri kita sendiri, saling mendoakan, dan juga berdoa untuk Bapa Paus kita, yang bersama-sama, meskipun semua penderitaan dan rintangan diletakkan di jalan kita menuju Tuhan, bahwa kita bisa hidup bersama, berjalan bersama-sama, saling membantu, dan saling bahu-membahu salib-salib kita masing-masing, bahwa ketika saatnya tiba, beban dan rasa malu kita akan berubah dengan yang salib kemenangan Kristus, simbol keselamatan.

Mari kita juga berdoa bahwa kita semua akan dapat memulai misi untuk menjangkau orang lain di sekitar kita, untuk meringankan penderitaan dari semua, dan untuk menunjukkan kasih kepada semua orang yang kita jumpai, bahkan bagi mereka yang membenci kita dan mengharapkan kebinasaan dan kehancuran kita.

Semoga TUHAN memberkati kita semua, memberkati Gereja Kudus-Nya, dan juga memberkati Bapa Paus kita, Benediktus XVI. Amin!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s