Kamis, 28 Februari 2013 : Minggu Kedua Prapaskah (Renungan Kitab Suci)

Kita telah mendengarkan pada hari ini, kisah Lazarus yang miskin dan orang yang kaya. Orang yang telah menderita dalam hidup ini, akan menerima pahala di akhirat, sementara orang kaya yang menikmati di dunia ini, akan menderita secara menyedihkan di neraka. Tetapi janganlah salah paham, karena TUHAN tidak membenci orang kaya, dan tidak benar kalau kita menyebut bahwa Dia membenci orang-orang yang memiliki kelebihan sesuatu. Ini juga tidak berarti bahwa jika kita miskin maka kita akan dijamin dapat masuk ke dalam Kerajaan Sorga.

Memang, bahwa yang penting adalah keadaan jiwa kita, dan bagaimana hidup kita selaras dengan Allah di dalam hati kita. Kekayaan dan properti dapat menjadi penghalang di jalan kita kepada Allah, tetapi mereka juga dapat menjadi aset yang membantu kita dalam jalan kita. Yang penting adalah bagaimana kita menggunakannya, dan kepada siapa kita bergantung dan bertumpu. Kita memiliki pilihan, baik untuk menempatkan kepercayaan kita kepada TUHAN yang kekal dan Allah kita, dan dalam kasih-Nya, atau untuk menempatkan kepercayaan kita manusia fana dan kekayaan duniawi.

Kekayaan tetap berguna, karena memang, kita tidak bisa hidup di dunia ini hari ini tanpa uang sama sekali. Uang membuat dunia ini tetap berjalan, dan memungkinkan banyak hal yang harus dilakukan oleh kita untuk hidup. Tapi, seperti yang kita lihat pada orang banyak saat ini, banyak yang terjerat dan terjebak dalam kerakusan dan pencarian yang sia-sia untuk kekayaan, harta, kemewahan, dan menginginkan lebih banyak lg dari semua yang telah disebut, bahwa mereka hanya dapat berpikir ke depan dan memusatkan perhatian untuk mencari cara terbaik untuk mendapatkan ini, dan membenamkan diri begitu penuh dalam karir mereka dan pekerjaan, sehingga mereka bisa mendapatkan semua ini. Ini adalah contoh jenis-jenis kerusakan dan kehancuran jiwa kita dan diri kita, dan bahwa semua adalah akibat materialisme dan komersialisme di dunia kita telah membawa kita ke dalam jurang kehancuran dan dosa.

Sama seperti dalam bacaan pertama, dalam apa yang TUHAN berkata kepada nabi Yeremia, bahwa orang-orang yang menempatkan kepercayaan mereka pada hal-hal yang fana dan tidak kekal akan dikutuk dan ditolak seperti orang kaya dalam cerita Lazarus. Anda dapat berpesta sesuka yang Anda inginkan sepanjang hari, dan memiliki kehidupan yang sangat menyenangkan di dunia ini, tetapi dalam banyak kasus, karena kesenangan tersebut, kenikmatan, dan pemuasan diri kita, kita menjadi buta terhadap orang-orang di sekitar kita, kita menjadi buta terhadap kondisi dunia di luar hidup kita yang aman dan tentram, dan kita mengabaikan jeritan orang miskin dan kurang beruntung yang memohon untuk bantuan kita.

Kita tidak perlu memberikan semua kekayaan kita dan harta kepada orang miskin. Kita tidak perlu menjual rumah kita dan hidup miskin seperti mereka, ataupun menjauhkan diri dari segala macam kepemilikan. Karena yang terpenting adalah kita semua siap untuk mendengar. Sama seperti Abraham berkata kepada orang kaya di neraka, bahwa adalah baik untuk mendengarkan, untuk mendengarkan ajaran Allah melalui Hukum dan para nabi, dan mendengarkan firman Allah, yang hari ini kita baca dan dengarkan dalam pembacaan Injil TUHAN. Tetapi untuk mendengarkan juga mempertajam pikiran dan indra kita, membuka mata dan telinga untuk melihat dan mendengar nasib saudara-saudari yang kurang beruntung di sekitar kita.

Bahwa di luar semua pesta dan gegap kegembiraan, kebahagiaan hidup, dan lainnya, ada cara untuk mencapai kebahagiaan sejati. Sebab, kebahagiaan yang dibangun pada materi, harta benda, dan semua hal fana akhirnya akan hilang dan lenyap, dan meskipun itu adalah suatu kebahagiaan, tetapi itu bukanlah kebahagiaan sejati. Kebahagiaan sejati adalah mengikuti apa yang telah terus-menerus diajarkan TUHAN kita melalui Kristus, untuk mengikuti perintah-perintah kasih-Nya.

Untuk mengasihi sesama kita seperti kita mengasihi diri kita sendiri, dan untuk mengasihi Allah kita dengan segala kekuatan kita, dan dengan segenap hati, jiwa, dan kemampuan kita. Dengan demikian, kita akan mendapatkan kepuasan sejati, dan dengan pengetahuan bahwa Allah mengasihi apa yang kita lakukan, jika kita melakukannya, kita dapat yakin bahwa kita tidak akan menderita seperti orang kaya itu di api neraka. Karena orang kaya itu memiliki banyak kesempatan dalam hidup untuk membantu Lazarus dalam hidup, yang selalu hadir di pintu gerbang, dan karena pastilah ia sudah dikenal oleh orang kaya. tersebut Namun, bukannya memberinya bantuan, orang kaya itu pun tidak pernah mengangkat jarinya untuk membantu dan meninggalkan dia untuk kematiannya yang tragis.

Memang, sekali lagi kita mendengar tentang dosa kelalaian, yaitu, gagal untuk melakukan apa yang kita lakukan, dan gagal untuk melakukan apa yang baik, ketika kita mampu. Karena dosa bukanlah dengan hanya melakukan apa yang buruk dan jahat di mata TUHAN, tapi kita juga telah berbuat dosa, jika kita benar-benar mampu melakukan yang baik, dan memiliki kekuatan dan kemampuan untuk mengurangi penderitaan orang lain dengan berbagi apa yang baik kita miliki, tetapi telah memilih untuk mengabaikan, dan tidak menggunakan apa yang kita miliki, kesempatan yang kita miliki. Hal tersebut adalah dosa kelalaian, seperti yang telah dilakukan sang orang kaya, di samping apa pun hal-hal buruk yang mungkin dilakukan dalam hidupnya, yang membuatnya layak mendapat hukuman kekali di neraka.

Bahwa di neraka, penderitaan yang diderita orang kaya sebenarnya bukan penderitaan fisik dan siksaan fisik berupa api yang panas, seperti apa yang banyak akan berpikir dan digambarkan sebagai pembakaran neraka. Sebaliknya, Neraka adalah pemisahan utama antara Allah dan manusia, di mana manusia tidak memiliki lagi harapan hidup yang kekal, tetapi kematian kekal dan pemisahan dari TUHAN yang adalah segalanya. Karena Allah mencakup segala sesuatu dan mengasihi semua ciptaan-Nya, bahwa jika kita menjauh daripada-Nya, kita pun tidaklah lagi berhak untuk hidup, namun berhak untuk dihukum di neraka kekal bersama Iblis dan malaikat-malaikatnya.

Neraka adalah ketika kita telah benar-benar menolak Allah, dan telah menjauhkan diri dan hati kita sepenuhnya dari-Nya, dan kasih-Nya yang agung dan ilahi telah kita tolak. Penderitaan orang kaya adalah penderitaan jiwa, api dalam jiwa, yang merupakan api yang melambangkan hilangnya kasih Allah, yang membakar orang tersebut sehingga sangat bahwa mereka menderita. Bayangkan sebuah dunia di mana Anda tidak bisa menjangkau TUHAN, dan di mana Anda tidak memiliki harapan untuk lolos dan melarikan diri, dan pada saat anda jatuh ke tempat itu sudah terlalu terlambat bagi Anda untuk meminta TUHAN untuk pengampunan, sebab kita sendiri telah menolak Dia. Itu adalah gambaran neraka yang sebenarnya.

Kita mempunyai kesempatan istimewa pada hari ini untuk mendengarkan Firman TUHAN melalui Kitab Suci, sama seperti orang kaya yang memiliki kesempatan untuk mendengarkan Musa melalui Hukum Taurat Allah, dan para nabi-nabi. Oleh karena itu, saudara dan saudari dalam Kristus, sekarang terserah kepada kita semua untuk memilih, apakah kita ingin mendengarkan Firman TUHAN, dan mulai mengubah cara hidup kita dan kehidupan kita, bahwa kita bisa hidup dalam kasih dan cinta, atau menolak Firman-Nya dan terus bersenang-senang dalam hidup kita yang menyenangkan, tetapi yang bukan merupakan kebahagiaan sejati.

Marilah kita berdoa bagi satu sama lain bahwa kita semua akan tumbuh semakin kuat dalam iman, harapan, dan cinta. Bahwa kita dapat melakukan semua yang bisa kita lakukan dengan cara kita sendiri, tindakan amal dan perbuatan kasih, untuk membantu mereka yang kurang beruntung di sekitar kita, dan tidak terbatas hanya itu, tetapi juga untuk menghibur sedih dan untuk yang kesepian, dan banyak orang lain yang dapat kita bantu melalui kerja kita semua, dan kita memiliki potensi besar yang dapat dilakukan untuk kemuliaan Allah. Marilah kita berdoa bagi Gereja kita, yang dapat terus melakukan tindakan yang amal yang banyak, dan agar kita semua juga dapat berpartisipasi dalam, untuk kebaikan saudara-saudara kita di seluruh dunia, yang menderita kelaparan, ketidakadilan, prasangka, dan bahkan penganiayaan. Semoga TUHAN memberkati kita semua, selalu. Amin.

Kamis, 28 Februari 2013 : Minggu Kedua Prapaskah (Mazmur)

Mazmur 1 : 1-2, 3, 4 dan 6

Berbahagialah orang yang tidak berjalan menurut nasihat orang fasik, yang tidak berdiri di jalan orang berdosa, dan yang tidak duduk dalam kumpulan pencemooh, tetapi yang kesukaannya ialah Taurat TUHAN, dan yang merenungkan Taurat itu siang dan malam.

Ia seperti pohon, yang ditanam di tepi aliran air, yang menghasilkan buahnya pada musimnya, dan yang tidak layu daunnya; apa saja yang diperbuatnya berhasil.

Bukan demikian orang fasik : mereka seperti sekam yang ditiupkan angin. Sebab TUHAN mengenal jalan orang benar, tetapi jalan orang fasik menuju kebinasaan.

Kamis, 28 Februari 2013 : Minggu Kedua Prapaskah (Bacaan Pertama)

Yeremia 17 : 5-10

Beginilah firman TUHAN : “Terkutuklah orang yang mengandalkan manusia, yang mengandalkan kekuatannya sendiri, dan yang hatinya menjauh dari pada TUHAN! Ia akan seperti semak bulus di padang belantara, ia tidak akan mengalami datangnya keadaan baik; ia akan tinggal di tanah angus di padang gurun, di negeri padang asin yang tidak berpenduduk.”

“Diberkatilah orang yang mengandalkan TUHAN, yang menaruh harapannya pada TUHAN! Ia akan seperti pohon yang ditanam di tepi air, yang merambatkan akar-akarnya ke tepi batang air, dan yang tidak mengalami datangnya panas terik, yang daunnya tetap hijau, yang tidak kuatir dalam tahun kering, dan yang tidak berhenti menghasilkan buah.”

“Betapa liciknya hati, lebih licik dari pada segala sesuatu, hatinya sudah membatu : siapakah yang dapat mengetahuinya? Aku, TUHAN, yang menyelidiki hati, yang menguji batin, untuk memberi balasan kepada setiap orang setimpal dengan tingkah langkahnya, setimpal dengan hasil perbuatannya.”

Rabu, 27 Februari 2013 : Minggu Kedua Prapaskah (Renungan Kitab Suci)

Hari ini kita mendengarkan lagi tentang pentingnya kerendahan hati, dan kerendahan hati yang memang bukan merupakan simbol penghinaan dan kelemahan, melainkan, simbol kekuatan diri dan kebenaran di hadapan Allah. Kami juga mendengarkan pad hari ini bahwa sebagai orang-orang yang setia kepada Tuhan dan pesan-Nya, hidup ini tidak akan mudah bagi kebanyakan daripada kita, karena dunia ini yang membenci Kristus dan kebenaran-Nya, dan juga iblis yang membenci-Nya, pasti akan juga membenci kita semua yang percaya kepada-Nya.

Kemudian, melalui kerendahan hati, kita juga mempelajari nilai-nilai pelayanan, untuk melayani satu sama lain, mengikuti teladan Kristus yang memimpin dengan contoh, contoh dari kehidupan-Nya sendiri, yang berakhir dengan pengorbanan-Nya di atas kayu salib, yaitu pelayanan utama-Nya kepada semua kita. Dia mengajarkan kita bahwa untuk menjadi seorang pemimpin, kita harus mengutamakan pemberian pelayanan kepada orang lain, dan juga bertanggung jawab untuk orang-orang yang dipercayakan kepada kita. Demikianlah Kristus sebagai Gembala yang Baik menunjukkan teladan-Nya kepada kita, sebagai gembala yang baik memberikan nyawanya bagi domba-dombanya. Demikian juga seorang pemimpin harus menghilangkan perasaan egoisnya, dan berusaha untuk bekerja untuk kebaikan dan kemakmuran rakyat yang dipimpinnya.

Memang sulit untuk berbuat baik, untuk melakukan tindakan amal dan penuh kasih di dunia ini, karena akan ada banyak orang yang tidak akan senang melihat tindakan seperti itu, dan akan ada juga banyak orang yang menentang TUHAN dan jalan-Nya dan Firman-Nya. Tetapi kita harus tetap berjuang untuk melakukannya, demi kebaikan orang-orang di sekitar kita, dan bagi dunia itu sendiri, bahkan jika dunia membenci kita sedemikian rupa.

Hari ini, dalam sambutannya pada Audiensi Umum terakhir dengan umat-umat Gereja, Bapa Paus kita tercinta, Paus Benediktus XVI telah disebutkan bahwa meskipun ia tidak akan lagi menjadi Paus, dia tidak akan pernah meninggalkan Gereja, melainkan ia akan terus melanjutkan perjuangan dalam kehidupan penuh doa dan oleh karena itu, seperti yang kita semua harus tahu, ia tetap memimpin kita dalam peperangan rohani melawan si jahat dan cara-cara jahatnya, melalui doa.

Karena sesungguhnya, seorang Paus yang berdoa walaupun telah pensiun, akan lebih kuat daripada bahkan ketika ia masih aktif sebagai Paus dan pemimpin Gereja kita. Paus kita juga, meniru Kristus, dalam kerendahan hatinya yang besar, telah memutuskan untuk mundur, dan oleh karena itu memungkinkan orang lain yang lebih mampu untuk melanjutkan pekerjaan baik yang telah ia mulai untuk kebaikan semua orang, khususnya umat beriman dalam Kristus.

Bapa Paus menyebutkan bahwa meskipun ia mengundurkan diri dari salib yang ia telah dilakukan sebagai pemimpin kami, ia tetap berada di kaki salib dalam doa, untuk mendukung Paus baru yang akan menanggung salib Kristus berikutnya, bersama-sama dengan semua orang beriman. Ini adalah simbol sebuah kerendahan hati yang besar, yang dapat kita contoh dan ikuti. Ingatlah juga, Kristus yang Ilahi, TUHAN yang berkuasa, tetapi bersedia merendahkan diri-Nya sendiri sehingga Ia rela mati di kayu salib yang memalukan, namun simbol rasa malu ini melalui pengorbanan-Nya diubah menjadi salib kemenangan. Kita semua sekalian, yang menanggung salib kita sendiri bersama dengan TUHAN, karena itu pun harus mengikuti jejak TUHAN kita, untuk membawa salib kita dalam kerendahan hati, agar beban salib kita pun akan berubah juga menjadi salib kemenangan Kristus.

Tapi, kita tidak berjuang dalam hal ini sendiri, karena Allah pun berjalan bersama kita, Ia yang telah menderita melalui ejekan, penghinaan, dan kematian bagi kita. Dan ingat juga bahwa kita semua, saudara dan saudari dalam Kristus, meniti perjalanan iman ini bersama-sama, menuju TUHAN. Jalan ini tidak akan mudah, dan banyak tantangan yang akan menanti kita, tetapi jika kita tetap setia dalam Kristus, dan percaya kepada satu sama lain, dan yang paling penting membantu satu sama lain dalam perjalanan kita, dan menjaga cinta di pusat keberadaan kita, kita akan menang. TUHANpun tidak akan menang, jikalau tanpa kasih-Nya yang agung, karena kasih-Nya yang tak terbatas bagi kita semua, bersedia untuk melanjutkan, bantalan berat dari semua dosa-dosa kita, melalui penderitaan dan cobaan, dan melalui kutukan dan cela, menuju Kalvari, dan dari sana menuju keselamatan seluruh umat manusia.

Oleh karena itu, saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, hari ini, marilah kita berdoa untuk diri kita sendiri, saling mendoakan, dan juga berdoa untuk Bapa Paus kita, yang bersama-sama, meskipun semua penderitaan dan rintangan diletakkan di jalan kita menuju Tuhan, bahwa kita bisa hidup bersama, berjalan bersama-sama, saling membantu, dan saling bahu-membahu salib-salib kita masing-masing, bahwa ketika saatnya tiba, beban dan rasa malu kita akan berubah dengan yang salib kemenangan Kristus, simbol keselamatan.

Mari kita juga berdoa bahwa kita semua akan dapat memulai misi untuk menjangkau orang lain di sekitar kita, untuk meringankan penderitaan dari semua, dan untuk menunjukkan kasih kepada semua orang yang kita jumpai, bahkan bagi mereka yang membenci kita dan mengharapkan kebinasaan dan kehancuran kita.

Semoga TUHAN memberkati kita semua, memberkati Gereja Kudus-Nya, dan juga memberkati Bapa Paus kita, Benediktus XVI. Amin!

Rabu, 27 Februari 2013 : Minggu Kedua Prapaskah (Bacaan Injil)

Matius 20 : 17-28

Ketika Yesus akan pergi ke Yerusalem, Ia memanggil kedua belas murid-Nya tersendiri dan berkata kepada mereka di tengah jalan : “Sekarang kita pergi ke Yerusalem dan Anak Manusia akan diserahkan kepada imam-imam kepala dan ahli-ahli Taurat, dan mereka akan menjatuhi Dia hukuman mati. Dan mereka akan menyerahkan Dia kepada bangsa-bangsa yang tidak mengenal Allah, supaya Ia diolok-olokkan, disesah dan disalibkan, dan pada hari ketiga Ia akan dibangkitkan.”

Maka datanglah ibu anak-anak Zebedeus serta anak-anaknya itu kepada Yesus, lalu sujud di hadapan-Nya untuk meminta sesuatu kepada-Nya. Kata Yesus : “Apa yang kaukehendaki?” Jawabnya : “Berilah perintah, supaya kedua anakku ini boleh duduk kelak di dalam Kerajaan-Mu, yang seorang di sebelah kanan-Mu dan yang seorang lagi di sebelah kiri-Mu.”

Tetapi Yesus menjawab, kata-Nya : “Kamu tidak tahu, apa yang kamu minta. Dapatkah kamu meminum cawan, yang harus Kuminum?” Kata mereka kepada-Nya : “Kami dapat.” Yesus berkata kepada mereka : “Cawan-Ku memang akan kamu minum, tetapi hal duduk di sebelah kanan-Ku atau di sebelah kiri-Ku, Aku tidak berhak memberikannya. Itu akan diberikan kepada orang-orang bagi siapa Bapa-Ku telah menyediakannya.”

Mendengar itu marahlah kesepuluh murid yang lain kepada kedua saudara itu. Tetapi Yesus memanggil mereka lalu berkata : “Kamu tahu, bahwa pemerintah-pemerintah bangsa-bangsa memerintah rakyatnya dengan tangan besi dan pembesar-pembesar menjalankan kuasanya dengan keras atas mereka.”

“Tidaklah demikian di antara kamu. Barangsiapa ingin menjadi besar di antara kamu, hendaklah ia menjadi pelayanmu, dan barangsiapa ingin menjadi terkemuka di antara kamu, hendaklah ia menjadi hambamu; sama seperti Anak Manusia datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani dan untuk memberikan nyawa-Nya menjadi tebusan bagi banyak orang.”

Selasa, 26 Februari 2013 : Minggu Kedua Prapaskah (Renungan Kitab Suci)

Kerendahan hati adalah salah satu kebajikan terbesar yang dapat dimiliki seorang Kristen, dan menjadi rendah hati adalah salah satu panggilan bagi kita orang Kristen. Untuk menjadi umat Allah yang rendah hati, kita merendahkan diri di hadapan satu sama lain sebagai saudara dan saudari dalam Kristus, dan juga merendahkan diri di hadapan Allah. Dalam kerendahan hati kita, TUHAN akan dapat menemukan kebesaran yang sejati dalam diri kita, yaitu iman kita, dan kasih-Nya. Kebanggaan sering menutup hati kita kepada TUHAN, dan menjauhkan diri dari-Nya, dan kita akan dinilai tidak layak oleh-Nya.

Hal ini dalam kerendahan hati bahwa kita belajar untuk bisa menerima kasih Allah, dan juga membuat pengampunan dan keadilan pada orang lain, karena dalam kerendahan hati, kita menyadari kelemahan pribadi kita sendiri sebagai manusia, sebagai makhluk tidak sempurna yang terikat dengan dosa, kesalahan, dan kesalahan. Oleh karena itu, jika kita dengan rendah hati menempatkan diri, dan bertindak dalam kerendahan hati dan cinta, kita akan tahu bahwa kita juga sama seperti orang lain di sekitar kita, yang adalah saudara dan saudari kita, tidak peduli peringkat kita, kekayaan kita, atau kemakmuran kita. Karena setiap orang adalah sama di mata TUHAN.

Jika kita menyadari sepenuhnya kepenuhan kelemahan kita, kelemahan kita, dan ketidaklayakan kita di hadapan Allah, kita akan mampu bertindak lebih adil pada orang lain, dan membuat tindakan penuh kasih dan kebaikan kepada semua orang, terutama mereka yang kita benci, yang kurang beruntung daripada kita, bahwa melalui tindakan, mereka juga bisa berubah, dari kebencian menjadi cinta, dan dari kemiskinan materi, ke dalam kekayaan jiwa. Mengapa demikian? karena kita memahami sifat dari kelemahan kami, pandangan kita terhadap dosa dan kegagalan, bahwa kita tidak akan mudah menjatuhkan ganjaran dan penilaian pada orang lain, karena kita juga memiliki jenis kelemahan yang sama, dan jika kita menilai seseorang berdasarkan kegagalan mereka, pada akhirnya, diri kita sendiri juga akan dinilai.

Jika kita menilai seseorang untuk pertama kali, maka seseorang itu tidak akan terlihat ramah kepada kita, dan bahkan mungkin akan membenci kita. Dengan demikian, tidak hanya bahwa kita telah dihakimi seseorang mungkin tidak adil, tetapi juga dapat menyebabkan seseorang untuk jatuh ke dalam dosa kebencian dan karena itu. Sebaliknya, jika kita menahan diri diri dari penghakiman cepat dan meluangkan waktu untuk merenungkan tindakan kita atau kursus kemungkinan tindakan, kita akan menyadari bahwa satu-satunya cara untuk mengakhiri siklus tanpa akhir dari penilaian, kebencian, kekerasan, dan penilaian secara lebih adalah bahwa untuk melepaskan diri kita bebas dari itu, melalui tindakan kasih dan keadilan.

Mari kita juga di samping itu, juga dalam kerendahan hati, sujud di hadapan TUHAN dan membersihkan diri kita dari dosa-dosa kita. Terutama, di masa Prapaskah ini, yang sangat cocok untuk tujuan ini, seperti yang kita, melalui pertobatan puasa, menahan nafsu, dan melakukan, bisa menjalani pembersihan spiritual menyeluruh dan pemurnian, untuk membebaskan diri dari kejahatan dan kesalahan yang melanda kita, dan memastikan bahwa kita menemukan layak pada akhirnya, setelah pertempuran panjang dengan kejahatan dan dosa, dan kegelapan dan korupsi mereka dibawa ke hati kita, dan pikiran kita. Mari kita juga mengisi diri kita dengan cinta, dan melalui cinta itu, mengerjakan tindakan penuh kasih, bahwa semua mereka yang telah kita sentuh, akan mengalami kasih TUHAN, dan karena itu juga akan dipanggil untuk keselamatan dan pemurnian dari dosa-dosa mereka melalui pertobatan, seperti halnya kita. Supaya mereka semua pun juga dapat hidup!

Banyak yang akan menggunakan ayat Injil hari sebagai senjata utama mereka untuk menyerang Gereja kita tanpa berpikir, karena banyak yang benar-benar menafsirkan Kitab Suci dengan sangat literal sehingga mereka kehilangan makna sebenarnya dari bacaan ini, dan melalui kesalahpahaman mereka terhadap Gereja Allah, mereka malah menjadi pembantu Setan secara tidak sadar dalam upayanya untuk menghancurkan dan merusak Gereja Kudus Allah dan orang-orang Kudus Allah.

Karena sesungguhnya Yesus berkata bahwa kita tidak boleh memanggil siapa pun di dunia ini ayah kami, Rabbi atau guru, atau pemimpin, karena memang, kita hanya memiliki satu Bapa, Pemimpin, dan Penguasa di seluruh alam semesta ini, yaitu Allah, TUHAN pencipta, dan TUHAN yang menyelamatkan kita dari kematian kekal, dan membawa kita ke kehidupan kekal melalui Anak-Nya, Yesus Kristus. Namun, kita pun juga memahami bahwa, seperti yang kita tahu, para iman-imam kita, yang kita sebut Bapa atau Romo, disebut sedemikian bahwa karena mereka adalah ayah rohani kita, sama seperti kita memiliki ayah biologis kita yang mengurus kebutuhan kita sejak kelahiran kita. Dan sementara ayah biologis mengurus kebutuhan kita, ayah rohani kita memastikan bahwa kita tumbuh semakin kuat dalam iman dan kasih Allah. Tapi yang paling penting, kami menyebutnya demikian, karena mereka melambangkan dan mewakili Kristus sendiri, in persona Christi, melalui otoritas dan kekuasaan yang diberikan kepada mereka melalui para Rasul. Kami menyebut mereka Bapa dan Romo pada akhirnya bukan karena kita menghormati mereka sama seperti TUHAN, tapi kita menghormati TUHAN melalui mereka, yang kita sebut Bapa.

Itulah sebabnya, Bapa Paus, yang kita sebut Bapa Suci, sebuah panggilan yang akan ditentang banyak orang yang tidak mengerti, sebenarnya tidak lebih dan tidaklah lain dari apa yang telah saya sebutkan. Dia, sebagai Uskup Roma, sebagai pemimpin dari semua orang beriman dalam Kristus, penerus Santo Petrus Rasul yang diberkati, kepada siapa Kristus mempercayakan Gereja-Nya dan semua ‘domba-domba’ Nya, bahkan lebih dekat lagi dalam persatuan dengan Kristus, dengan Allah yang adalah Bapa kita. Maka itu, ketika kita sebut Paus kita sebagai Bapa Suci, ini adalah karena kita menghormati TUHAN, Allah kita, di antaranya Paus adalah Vikaris, perwakilan Allah di dunia ini.

Oleh karena itu, saudara dan saudari dalam Kristus, jika ada yang  mengajukan pertanyaan kepada anda, mengapa Anda memanggil imam-imam sedemikian, sekarang Anda tahu bagaimana menjawab mereka dan dapat menerangi mereka dalam kebenaran. Bahwa daripada menyerah pada si jahat, kita bangkit dan melawan dia, dalam Nama Allah, yang Maha Tinggi, Juruselamat kita Yesus Kristus. Semoga TUHAN memberkati kita semua, bahwa kita semua dapat tumbuh semakin kuat dalam iman, harapan, dan cinta kasih. Bahwa kita dapat menggunakan masa Prapaskah ini sebaik-baiknya, untuk menyucikan diri kita yang tidak layak di hadapan Allah, dan untuk membuat diri kita semakin dekat kepada Allah, dan membantu membawa satu sama lain untuk bersama-sama menjadi lebih dekat kepada Allah. Amin.

Selasa, 26 Februari 2013 : Minggu Kedua Prapaskah (Mazmur)

Mazmur 49 : 8-9, 16bc-17, 21, 23

Bukan karena korban sembelihanmu Aku menghukum engkau; bukankah korban bakaranmu tetap ada di hadapan-Ku? Tidak usah Aku mengambil lembu dari rumahmu atau kambing jantan dari kandangmu.

Apakah urusanmu menyelidiki ketetapan-Ku, dan menyebut-nyebut perjanjian-Ku dengan mulutmu, padahal engkaulah yang membenci teguran, dan mengesampingkan firman-Ku?

Itulah yang engkau lakukan, tetapi Aku berdiam diri; engkau menyangka, bahwa Aku ini sederajat dengan engkau. Aku akan menghukum engkau dan membawa perkara ini ke hadapanmu.

Siapa yang mempersembahkan syukur sebagai korban, ia memuliakan Aku; siapa yang jujur jalannya, keselamatan yang dari Allah akan Kuperlihatkan kepadanya.